Panduan Terbaik Seputar Rel=Canonical yang Harus Anda Tahu!

No Comments

SEO itu repot, karena Ada beberapa hal yang perlu dilaksanakan terhitung rel=canonical. Itu dan ini! Maksudnya supaya situs kita kelihatan prima oleh mesin perayap. Tutorial komplet rel=canonical dan bagaimanakah cara memakainya ini sebagai salah satunya factor SEO yang perlu.

Atur rel=canonical atau URL kanonik memungkinkannya Anda memberitahu mesin perayap, mengenai ada beberapa URL sama yang sebetulnya mempunyai content sama. Karena kadang Anda mempunyai produk atau content yang bisa diketemukan di sejumlah URL – atau bahkan juga beberapa web.

Dengan memakai URL kanonik (tag link HTML dengan atribut rel=canonical) Anda bisa menerbitkan content sama di website Anda tanpa menghancurkan rangking. Karena konten duplikat ialah jelek untuk SEO.

Dalam tutorial rel=canonical ini, kita akan mengulas apakah itu rel=canonical, kapan memakainya, dan bagaimana menahan atau membenahi beberapa kekeliruan umum!

Komponen Penting Dalam Link Rel=Canonical?

Komponen rel=canonical, kerap disebutkan “canonical link”, ini ialah komponen HTML yang menolong webmaster dalam menahan permasalahan konten duplikat. Dengan tentukan “URL kanonik”, versus “yang diputuskan” dari halaman situs – content aslinya. Dan ini baik sekali untuk tingkatkan SEO situs Anda.

Gagasannya simpel. Bila Anda mempunyai beberapa versus content yang serupa, Anda harus pilih satu versus “kanonik” dan arahkan mesin perayap ke situ. Hingga mesin perayap tahu versus content yang Anda ingin rangking.

Ini terang jalan keluar untuk menuntaskan permasalahan konten duplikat di mana mesin perayap. Karena terkadang kita perlu dan penting menerbitkan content sama untuk beberapa halaman/URL.

Faedah SEO Dari Rel = Canonical

Pilih URL kanonik yang pas untuk tiap set URL sama tingkatkan SEO situs Anda. Ini karena mesin perayap tahu versus yang mana kanonik, dan bisa hitung semua link yang menunjuk pada versus yang lain sebagai link ke versus kanonik. Dalam ide, penataan kanonik serupa dengan redirect 301, cuma tanpa lakukan redirect seperti umumnya.

Riwayat Rel=Canonical

Komponen link canonical dikenalkan oleh Google, Bing, dan Yahoo! di bulan Februari 2009. Bila Anda tertarik sama sejarahnya, saya akan mereferensikan posting Matt Cutts pada 2009. Posting ini memberikan Anda beberapa background dan link ke beragam artikel menarik. Atau saksikan video Matt yang mengenalkan komponen link canonical.

Karena, meskipun gagasannya simpel, kekhasan langkah memakainya sering sedikit sulit.

Canonical Link Element: presentation from SMX West

rel=canonical

rel=canonical

Proses kanonikisasi

Saat Anda mempunyai beberapa opsi untuk URL produk, kanonikisasi ialah proses pilih salah satunya pada mereka. Untungnya, dalam beberapa kasus bisa menjadi terang: satu URL bisa menjadi opsi yang lebih bagus dibanding lainnya.

Namun pada beberapa kasus, kemungkinan tidak sejelas itu. Ini tak perlu dicemaskan. Walau demikian, pada keadaan ini, itu masih simpel: cukup tentukan satu! Tidak mengkanoniskan URL itu selalu tambah jelek dibanding mengkanoniskan URL.

Langkah Atur URL kanonik

Silahkan kita simpulkan Anda mempunyai dua versus halaman yang serupa, masing-masing sebagai content yang serupa 100%. Salah satu ketidaksamaan ialah jika mereka ada di sisi yang terpisah dari situs Anda. Dan karenanya warna background dan poin menu aktif berlainan – tapi didalamnya itu saja. Ke-2 versus sudah dikaitkan dari situs lain, hingga isinya sendiri terang bernilai.

Jadi versus yang mana harus diperlihatkan mesin perayap dalam hasil?

Misalkan, ini dapat berbentuk URL-nya:

https://www.garuda.web/wordpress/seo-plugin/
https://www.garuda.web/wordpress/plugins/search engine optimization/
Contoh yang betul Pemakaian rel=canonical
Keadaan yang diterangkan di atas terjadi cukup kerap, khususnya di beberapa situs berbasiskan mekanisme e-commerce. Satu produk bisa mempunyai beberapa URL berlainan bergantung pada bagaimana Anda sampai di situ. Disini peranan rel= canonical benar-benar bermanfaat. Dalam masalah ini, Anda akan mengaplikasikan rel = kanonik seperti berikut:

Tentukan salah satunya dari 2 halaman Anda sebagai versus kanonik. Ini harus jadi versus yang Anda kira terpenting. Bila Anda tidak perduli, tentukan yang mempunyai link atau pengunjung paling banyak. Saat semua factor ini sama, Anda bisa lemparkan coin. Anda perlu pilih. Gunakan hompimpah bisa.. Hohoho..
Tambah link rel = canonical dari halaman non-kanonik ke halaman kanonik . Maka bila kita pilih URL terpendek sebagai URL kanonik, URL lain akan terpaut ke URL terpendek pada bagian halaman – semacam ini:
web/wordpress/seo-plugin/” />
Segampang itu! Tidak kurang, kurang. Anjay…

Apa yang sudah dilakukan ialah “menyatukan” dua halaman jadi satu diantara sudut pandang mesin perayap. Ini ialah “redirect versus lunak”, tanpa betul-betul arahkan pemakai. Link ke ke-2 URL saat ini dihitung sebagai versus tunggal, kanonik dari URL.

Atur URL kanonik dalam Yoast SEO

Dalam membuat situs wordpress, Plugin Yoast SEO ialah unggulan saya. Bukan lantaran itu lebih bagus dari lainnya, tetapi factor keterbiasaan saja. Mayoritas situs wordpress memakainya.

Plugin Yoast SEO WordPress memungkinkannya kita mengganti URL kanonik dari beberapa macam halaman dalam penataan yang gampang. Anda perlu lakukan ini bila Anda ingin mengganti kanonik jadi suatu hal yang lain dari URL halaman sekarang ini.

Untuk posting, halaman, dan tipe posting khusus, Anda bisa mengubah URL kanonik di tab kelanjutan dari metabox SEO Yoast:

Atur URL Kanonik Yoast SEO

Untuk kelompok, tag, dan istilah taksonomi yang lain, Anda bisa mengganti URL kanonik pada tempat yang serupa di metabox SEO Yoast.

Kapan Anda harus memakai URL kanonik?
301 redirect atau kanonik
Bila Anda tidak percaya apa akan lakukan redirect 301 atau memutuskan kanonik, apa yang perlu Anda kerjakan? Jawabnya simpel: Anda selalu harus lakukan redirect, terkecuali ada argumen tehnis tidak untuk melakukan. Bila Anda tidak bisa mengubah karena hal tersebut akan menghancurkan pengalaman pemakai atau memiliki masalah, karena itu tentukan URL kanonik.

Haruskah halaman mempunyai URL kanonik self-referencing?
Pada gambar di atas, kitak mempertautkan halaman non-kanonik ke versus kanonik. Tapi haruskah memutuskan halaman rel = kanonik untuk dirinya? Pertanyaan ini ialah topik yang banyak dipermasalahkan di kelompok SEO.

Di Yoast, benar-benar merekomendasikan mempunyai komponen link canonical setiap halaman dan Google sudah mengonfirmasi itu yang terbaik. Itu karena mayoritas CMS akan meluluskan patokan URL tanpa mengganti content . Maka semua URL ini akan tampilkan content yang serupa:

https://www.garuda.web/wordpress/seo-plugin/
https://www.garuda.web/wordpress/seo-plugin/?isnt=it-awesome
https://www.garuda.web/wordpress/seo-plugin/?cmpgn=twitter
https://www.garuda.web/wordpress/seo-plugin/?cmpgn=facebook
Permasalahannya ialah jika Anda tidak mempunyai kanonik rekomendasi-sendiri pada halaman yang ke arah versus URL yang paling bersih, Anda beresiko terserang ini. Apabila Anda tidak melakukan sendiri, seseorang bisa melakukan untuk Anda dan mengakibatkan permasalahan konten duplikat . Maka menambah kanonik rekomendasi-sendiri ke URL di website Anda ialah cara SEO “protektif” yang baik. Pada plugin SEO Yoast ini sudah ditata.

URL Kanonik Lintasi-Domain

Kemungkinan Anda mempunyai content yang serupa di sejumlah domain. Ada situs atau website yang mengeluarkan ulangi artikel dari website lain sendiri, sebab menganggap content itu berkaitan untuk pemakai.

Karena itu Anda bisa memakai peranan HTML kanonik dari tiap artikel, hingga link rel=canonical ke arah langsung ke artikel asli. Ini memiliki arti semua link yang menunjuk ke versus artikelnya diakui pada rangking versus kanonik.

rel=canonical

rel=canonical

Permasalahan umum: URL kanonik yang keliru

Ada beberapa contoh di luaran sana mengenai bagaimana implikasi rel=canonical yang keliru bisa mengakibatkan permasalahan besar. Ada banyak situs di mana kanonik di teras menunjuk pada suatu artikel, itu akan membuat teras itu akan lenyap hasil dari penelusuran.

Itu belum semua. Ada beberapa hal yang lain jangan Anda kerjakan secara rel=kanonik. Berikut yang terpenting:

Tidak boleh mengkanonik arsip paginasi ke halaman 1. Rel = kanonik pada halaman 2 harus ke arah halaman 2. Bila Anda mengarahkannya ke halaman 1, mesin perayap sebetulnya tidak mengindeks link pada halaman arsip yang lebih dalam itu.
Menjadikan 100% detil. Karena beragam argumen, banyak situs memakai link relatif prosedur, yang memiliki arti mereka tinggalkan bit http / https dari URL mereka. Tidak boleh kerjakan ini untuk kanonik Anda. Anda punyai opsi, jadi perlihatkan.
Dasarkan kanonik Anda pada URL keinginan. Bila Anda memakai faktor seperti domain atau URL keinginan yang dipakai untuk terhubung halaman sekarang ini sekalian membuat kanonik Anda, Anda salah melakukan. Content Anda harus ketahui URL-nya sendiri. Bila tidak, Anda masih bisa mempunyai content yang serupa di – misalkan – example.com dan www.example.com dan minta masing-masing content itu dikanoniskan sendiri.
Beberapa link rel = kanonik di suatu halaman mengakibatkan kerusakan.rel=canonical dan jaringan sosial
Facebook dan Twitter menghargai rel=kanonik, dan ini kemungkinan ke arah pada keadaan yang aneh. Bila Anda membagi URL di Facebook yang mempunyai titik kanonik di lain tempat, Facebook akan membagi detil dari URL kanonik. Kenyataannya, bila Anda menambah tombol ‘like’ pada halaman yang mempunyai titik kanonik di lain tempat, itu akan memperlihatkan jumlah sukai untuk URL kanonik, tidak untuk URL sekarang ini. Twitter bekerja secara sama . Maka kenalilah ini saat share URL ataupun waktu memakai beberapa tombol ini.

Pemakaian kelanjutan rel = kanonik

Link HTTP link canonical
Google memberikan dukungan judul HTTP link canonical. Headernya kelihatan semacam ini:

Link: ; rel=”canonical”
Link HTTP link canonical benar-benar bermanfaat saat mengkanoniskan file seperti PDF, jadi sebaiknya ketahui jika ada pilihan itu.

Memakai rel = canonical pada halaman yang tidak demikian serupa

Walau saya tidak mereferensikan ini, Anda bisa memakai rel = kanonik benar-benar agresif. Google menghargainya sampai di tingkat yang nyaris konyol, di mana Anda bisa mengkanoniskan content yang paling berlainan dengan content yang lain.

Tetapi, bila Google ketahui Anda lakukan ini, itu akan stop memercayai kanonik situs Anda dan dengan begitu mengakibatkan Anda lebih beresiko …

Memakai rel = kanonik dalam gabungan dengan hreflang

URL kanonik dalam hreflang, ini penting jika saat Anda memakai hreflang, tiap bahasa memperlihatkan kanonik sendiri. Yakinkan Anda pahami langkah memakai kanonik secara baik saat Anda mengaplikasikan hreflang, karena bila tidak, Anda bisa membunuh semua implikasi hreflang Anda.

Kesimpulan: rel=canonical

Rel = kanonik ialah alat yang baik dalam taktik SEO. Khusus untuk website yang semakin besar, proses kanonikisasi dapat penting dan ke arah pada kenaikan SEO khusus.

Tetapi seperti alat digital yang lain, Anda harus memakainya dengan arif karena gampang untuk kembali jadi bahaya.

Begitu tutorial komplet Rel=Canonical ini dibikin dengan cermat dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Mudah-mudahan berguna

About us and this blog

We are a digital marketing company with a focus on helping our customers achieve great results across several key areas.

Request a free quote

We offer professional SEO services that help websites increase their organic search score drastically in order to compete for the highest rankings even when it comes to highly competitive keywords.

Subscribe to our newsletter!

More from our blog

See all posts

Leave a Comment